fbpx

Mengenal jenis-jenis formulasi cair pestisida

Hampir setiap hari para petani akan berhubungan langsung dengan pestisida, berbagai jenis dan bentuk mulai dari yang cair, padat, tepung. Pestisida yang digunakan saat ini adalah sudah diformulasikan oleh perusahaan, sehingga lebih aman untuk digunakan. Bahan kimia pestisida dalam keadaan “mentah” atau tidak diformulasikan biasanya tidak cocok untuk pengendalian hama. Bahan kimia terkonsentrasi dan bahan aktif ini mungkin tidak bisa tercampur baik dengan air, secara kimiawi tidak stabil, dan sulit untuk ditangani dan diangkut. Untuk alasan ini, pabrikan menambahkan zat penambah, seperti tanah liat dan pelarut, untuk meningkatkan efektivitas aplikasi, keamanan, penanganan, dan penyimpanan.

 

Bahan-bahan penambah tidak memiliki aktivitas pestisida dan ditambahkan untuk berfungsi sebagai pembawa bahan aktif. Pabrikan akan mencantumkan persentase bahan tambahan dalam formulasi atau menunjuknya sebagai “bahan lain” pada label mereka.
Campuran bahan aktif dan zat penambah ini disebut formulasi pestisida. Formulasi ini dapat terdiri dari: Bahan aktif pestisida yang mengendalikan hama target Pembawa, seperti pelarut organik atau mineral lempung Bahan pembantu, seperti perekat dan penyebar Bahan-bahan lain, seperti zat penstabil, pengaman, pewarna, dan bahan kimia yang meningkatkan atau meningkatkan aktivitas pestisida
Biasanya sebelum digunakan petani mencampur produk yang diformulasikan dengan air atau minyak untuk aplikasi akhir. Sebagian besar pestisida berupa umpan, butiran, gel, dan debu, merupakan formulasi yang siap digunakan tanpa pengenceran tambahan. Produsen mengemas banyak pestisida khusus, seperti produk untuk rumah tangga, dalam formulasi siap pakai.
Secara umum formulasi pertisida dibagi menjadi 2 yaitu formulasi cair dan padat
Contoh-contoh formulasi cair diantaranya :

Emulsifiable Concentrates  (EC atau E)

Formulasi konsentrat yang dapat diemulsikan biasanya mengandung bahan aktif cair, satu atau lebih pelarut berbasis minyak bumi yang dikenal sebagai pengemulsi yang memungkinkan formulasi bisa bercampur dengan air untuk membentuk emulsi . Setelah bercampur dengan air, terbentuk larutan “seperti susu”.

Baca juga :  Insektisida Mikrobiologi Dari Jamur
EC adalah salah satu formulasi yang paling fleksibel. Mereka digunakan terhadap pertanian, tanaman hias dan rumput, kehutanan, struktural, pengolahan makanan, ternak, dan hama kesehatan masyarakat. Mereka dapat beradaptasi dengan banyak jenis peralatan aplikasi termasuk penyemprot portabel, penyemprot hidrolik, penyemprot tanah volume rendah, penyemprot kabut, dan penyemprot pesawat volume rendah.





Keuntungan :
  • Relatif mudah ditangani, diangkut, dan disimpan
  • Agitasi yang dibutuhkan sedikit; tidak akan menempel di peralatan yang digunakan
  • Tidak abrasif
  • Tidak akan menyumbat nozel
  • Sedikit residu yang terlihat pada permukaan yang disemprot.
Kekurangan:
  • Konsentrasi bahan aktif (A.i.) tinggi membuatnya mudah untuk overdosis atau kekurangan dosis melalui kesalahan pencampuran atau kalibrasi
  • Mudah diserap melalui kulit manusia atau hewan
  • Pelarut dapat menyebabkan karet atau selang plastik, gasket, dan bagian pompa dan permukaan cepat rusak.
  • Dapat menyebabkan pitting atau perubahan warna pada lapisan yang dicat
  • Mudah terbakar — harus digunakan dan disimpan jauh dari panas atau api.
  • Menyebabkan korosit (karat)

Solutions (S, CS)

Beberapa bahan aktif pestisida mudah larut dalam pelarut cair, seperti air atau pengencer berbasis minyak bumi. Ketika dicampur, mereka membentuk larutan yang tidak terpisah. Formulasi pestisida ini biasanya mengandung bahan aktif, pelarut (pembawa atau pengencer), dan satu atau lebih bahan lainnya. Tidak diperlukan pengemulsi. Larutan ini cocok untuk semua jenis sprayer dan terdaftar untuk banyak perusahaan.

Keunggulannya dan kekurangannya sama dengan formulasi Emulsi.

Emulsions in Water (EW)

Emulsi dalam formulasi air adalah dispersi bahan aktif cair dalam air. Formulasi ini telah mengurangi toksisitas di kulit dan mengurangi potensi merusak lingkungan. kebanyakan formulasi ini adalah formulasi yang siap pakai tanpa perlu dicampur lagi dengan pelarut.

Flowables (F, L, or SC)

Beberapa bahan aktif tidak akan larut dalam air atau minyak sehingga mereka dicampurkan dalam pembawa kering, seperti tanah liat, yang ditumbuk menjadi bubuk halus. Serbuk disuspensikan dalam sejumlah kecil cairan untuk membuat formulasi cairan kental. Singkatan yang digunakan meliputi “F” untuk flowable, “L” untuk Liquid, dan “SC” untuk Suspension Concentrate. Singkatan 4F atau 4L berarti 4 pon a.i. per galon. Mereka dianggap cairan karena produk penggunaan akhir adalah cairan kental. Flowable sering digunakan untuk jenis  pengendalian hama yang sama dengan EC.

Ready-to-Use Low Concentration Solutions (RTU)

Formulasi yang siap pakai (RTU) berkonsentrasi rendah dan tidak memerlukan pengenceran lebih lanjut sebelum aplikasi. Bahan ini terdiri dari sejumlah kecil bahan aktif (sering 1% atau kurang per satuan volume) dilarutkan dalam pelarut organik. Mereka biasanya tidak meninggalkan noda di kain atau memiliki bau yang tidak menyenangkan. Mereka sangat berguna untuk hama perumahan dan perkantoran dan untuk penggunaan rumah tangga. Kerugian utama dari formulasi konsentrat rendah termasuk ketersediaan terbatas dan biaya tinggi per unit bahan aktif.

Ultra-Low Volume (ULV)

Konsentrat ini dapat mendekati 100% bahan aktif. Formulasi dirancang untuk langsung digunakan atau dapat diencerkan dengan sedikit larutan pembawa/adjuvant tertentu. formulasi ini digunakan pada tingkat tidak lebih dari 1.5 liter per are. Formulasi ULV ini digunakan sebagian besar dalam aplikasi luar ruangan, seperti dalam pertanian, kehutanan, tanaman hias, dan program pengendalian nyamuk.
Keuntungan
  • Relatif mudah diangkut dan disimpan
  • memerlukan sedikit agitasi sebelum digunakan
  • Tidak abrasif terhadap peralatan
  • Tidak akan menyumbat nozel
  • residu yang ditinggalkan sedikit
Baca juga :  Cara memilih adjuvan yang benar
Kerugian
  • Sulit mempertahankan pestisida sesuai target — (mudah menguap)
  • Diperlukan peralatan khusus untuk aplikasi
  • Mudah diserap melalui kulit manusia atau hewan
  • Pelarut dapat menyebabkan karet atau selang plastik, gasket, dan bagian pompa dan permukaan memburuk
  • Kalibrasi dan aplikasi harus dilakukan dengan sangat hati-hati karena konsentrasi bahan aktif yang tinggi

Invert Emulsions (IE)

Invert Emulsions (Emulsi terbalik) mengandung pestisida yang larut dalam air yang terkandung dalam pembawa minyak. Formulasi jenis ini membutuhkan pengemulsi khusus yang memungkinkan pestisida dicampur dengan sejumlah besar pembawa berbasis minyak bumi, biasanya bahan bakar minyak. Formulasi ini bertujuan untuk membantu mengurangi penyimpangan. Dengan formulasi lain, beberapa penyimpangan hasil semprotan ketika tetesan air mulai menguap sebelum mencapai permukaan target; sebagai hasilnya, tetesan menjadi sangat kecil dan ringan. Karena minyak menguap lebih lambat dari air, tetesan formulasi ini menyusut lebih sedikit; oleh karena itu, lebih banyak pestisida mencapai target. Minyak membantu mengurangi limpasan dan meningkatkan ketahanan terhadap hujan. Ini juga berfungsi sebagai perata dan perekat dengan meningkatkan cakupan dan penyerapan permukaan. Karena tetesan relatif besar dan berat, sulit untuk mendapatkan cakupan menyeluruh pada bagian bawah dedaunan. formulasi ini paling sering digunakan sepanjang jalan atau area sensitif.

Aerosol (A)

Formulasi ini mengandung satu atau lebih bahan aktif dan pelarut. Kebanyakan aerosol mengandung persentase bahan aktif yang rendah. Ada dua jenis formulasi aerosol: tipe siap pakai yang biasanya tersedia dalam wadah bertekanan dan tertutup dan produk-produk yang digunakan dalam generator aerosol bertenaga listrik atau bensin yang melepaskan formulasi sebagai “asap” atau “kabut” (fogging).
Aerosol yang siap pakai biasanya ukurannya kecil yang melepaskan pestisida ketika katup nosel dipicu/ditekan. Produk-produk ini digunakan di rumah kaca, di area kecil di dalam gedung, atau di area outdoor yang terlokalisasi. Model komersial, yang menampung 60 – 160 ons pestisida, biasanya dapat diisi ulang.
Keuntungan :
  • Siap digunakan
  • Portable
  • Mudah disimpan
  • Dapat bertahan lama
Baca juga :  Mengenal keuntungan dan kekurangan formulasi padat pada pestisida
Kerugian :
  • Praktis hanya untuk penggunaan yang sangat terbatas
  • Risiko terhirup cukup besar
  • Berbahaya jika tertusuk, kepanasan, atau digunakan di dekat api yang menyala
  • Gampang menyebar (terbawa angin)

Liquid Baits (Umpan Cair)

Saat ini semakin banyak insektisida dan rodentisida sedang diformulasikan berbentuk umpan cair. Rodentisida (racun tikus) cair dicampur dengan air dan ditempatkan di tempat umpan yang dirancang untuk produk ini. Mereka memiliki dua manfaat utama. Rodentisida cair efektif dalam mengendalikan tikus, terutama tikus, di daerah di mana mereka tidak dapat menemukan air. Mereka juga efektif di area sanitasi yang buruk di mana makanan yang tersedia membuat umpan tradisional tidak efektif.
Umpan insektisida cair digunakan terutama oleh industri pengendalian hama bangunan untuk mengendalikan semut dan kecoak. Mereka dikemas sebagai cairan berbasis gula yang siap digunakan ditempatkan di dalam tempat umpan. Umpan semut insektisida cair memiliki sejumlah keunggulan. Mereka sangat efektif terhadap spesies semut pemakan gula tertentu. Semut ini biasanya menerima dan mentransfer umpan cair ke koloni semut, sehingga mampu mengendalikan 1 koloni. Namun, beberapa semut tidak akan memakan umpan cair. Umpan cair juga harus sering diganti.

Cek Juga

cara mencairkan blt umkm

Jangan Lupa Mencairkan segera BLT UMKM sebelum batas akhir pencairan

Bantuan usaha produktif untuk UMKM atau BLT UMKM sementara berjalan untuk tahap 3, para pelaku …

Insekstisida sistemik

Ini Daftar Pilihan Insektisida Sistemik untuk Ulat

Sudah menjadi rahasia umum bahwa ulat merupakan musuh alami tanaman. Serangga yang satu ini menjadi …

herbisida

Agar tidak salah penggunaan, sebaiknya kenali kelompok Herbisida sebelum digunakan

Herbisida sudah menjadi sebuah kebutuhan wajib bagi pertanian modern, kebanyakan petani menyebutnya sebagai racun rumput, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *