fbpx

Mengenal keuntungan dan kekurangan formulasi padat pada pestisida

Artikel sebelumnya membahas tentang formulasi cair yang biasa digunakan di pestisida, selanjutnya kita akan membahas tentang formulasi padat. Jenis formulasi ini sangat banyak juga beredar di pasaran dan mungkin sering kita gunakan sehari-hari.
Secara umum formulasi padat pada pestidida dibagi menjadi 2 golongan besar yaitu formulasi padat yang bisa langsung digunakan seperti umpan pada racun tikus dan yang lain harus dicampur dulu dengan air atau pelarut sebelum digunakan.

Dusts (D)

Formulasi Dusts (Debu) memiliki satu atau lebih bahan aktif yang ditambah zat tambahan/pembawa kering yang sangat halus zat pembawa ini terbuat dari bedak, kapur, tanah liat, kacang lambung, atau abu vulkanik. Ukuran dari partikel formulasi Dusts bervariasi, tetapi semuanya berukuran cukup kecil. Karena ukurannya yang kecil, formulasi dusts (debu) perlu penanganan yang hati-hati untuk mencegahnya penyebaran ke organisme nontarget, termasuk pengguna.
Formulasi dusts tidak larut dalam air. Karena itu, jangan mencampurnya dengan cairan pelarut. Formulasi dusts (debu) selalu digunakan kering. biasanya digunakan sebagai perlakuan benih dan produk pengelolaan hama perumahan dan hias taman. Dalam pengaplikasiannya biasanya formulasi ini disimpan/ditempatkan di celah untuk mengendalikan hama serangga
Formulasi dusts (debu) juga merupakan formulasi yang cocok untuk mengendalikan kutu, kutu, dan parasit eksternal lainnya pada hewan peliharaan dan ternak. Dusts (debu) juga sering digunakan untuk mengendalikan serangga gudang/pasca panen dan hewan pengerat seperti tikus, biasanya menggunakan campuran tanah halus yang ditambah dengan racun perut yang telah diadsorpsi.
Serangga dan tikus yang berjalan melalui formulasi debu, yang telah ditempatkan pada alur/jalan mereka, kemudian racun tersebut akan melengket di kaki dan bulu mereka, biasanya setelah melengket serangga/tikus akan menjilat tubuh mereka sehingga racun akan masuk ke dalam tubuh mereka. Metode pengendalian ini sangat efektif untuk daerah yang penerimaan umpannya buruk, biasanya karena sudah terlalu sering diberikan umpan dan menyebabkan jera umpan.

 

 

Keuntungan:
  • Biasanya siap digunakan; tidak perlu percampuran.
  • Alternatif yang bagus di mana kelembaban dari semprotan dapat menyebabkan kerusakan.
  • Diterapkan dengan sederhana peralatan aplikasi.
  • Efektif dalam jangkauan yang sulit area dalam ruangan.
Kekurangan:
  • Mudah melayang pada saat diaplikasikan.
  • Residu sukar dikontrol dan dihilangkan dipermukaan, berbeda dengan formulasi cair mudah tercuci atau singkirkan.
  • Dapat menyebabkan iritasi pada mata, hidung, tenggorokan, dan kulit.
  • Dapat masuk ke saluran pernafasan pada saat aplikasi tanpa APD (masker) karena mudah diterbangkan angin.
  • Kelembaban dapat menyebabkan peralatan yang dipakai tersumbat sehingga sulit diaplikasikan dalam kondisi lembab atau lingkungan lembab.
  • Sulit untuk melakukan kalibarasi peralatan
  • Distribus partikel yang merata sulit untuk di lakukan.
Baca juga :  Mengenal Inseksisida Nabati di sekitar Kita

Granules (G atau GR)

Formulasi granular (butiran) mirip dengan formulasi dusts; Namun, granular memiliki partikel yang lebih besar dan lebih berat. Sama seperti Dusts, formulasi ini tidak larut dalam air dan siap digunakan langsung tanpa dicampur dengan air. Partikel yang kasar dan besar itu berfungsi sebagai pembawa bahan aktif dalam formulasi granular yang biasanya terbuat dari tanah liat, pasir atau bahan tanaman serap seperti tongkol jagung atau kulit kenari.
Bahan aktif yang digunakan baik melapisi di luar butiran atau diserap di dalam zat pembawa jumlahanya relatif rendah, biasanya berkisar1% hingga 15%.
Beberapa jenis formulasi Granular membutuhkan kelembaban tanah, hujan, atau penyiraman untuk bisa melepaskan bahan aktifnya. Jika tidak pelepasan bahan aktif nanti terjadi ketika zat pembawa tersebut membusuk. Pestisida granular kebanyakan digunakan untuk penyerapan bahan kimia ke tanah, untuk mengendalikan gulma, nematoda, dan serangga atau diserap oleh akar tanaman.
Kebanyakan formulasi butiran bersifat sistemik. Butiran adalah pilihan umum dalam banyak situasi dan kondisi. Contoh untuk aplikasi menggunakan pesawat biasanya menggunakan formulasi butiran untuk mengurangi bias dan penguapan dan juga untuk menembus vegetasi yang padat. Formulasi butiran juga berguna di dalam air untuk mengendalikan larva nyamuk dan gulma air.
Keuntungan:
  • Siap digunakan tanpa perlu pencampuran.
  • Bahaya melayang rendah, dan partikel cepat sampai ke sasaran.
  • Bahaya aplikator rendah: tidak ada semprotan; sedikit debu.
  • Berat membawa formulasi melalui dedaunan ke tanah atau air target.
  • Diterapkan dengan sederhana peralatan aplikasi,  seperti seeder atau penyebar pupuk.
  • Dapat memecah lebih banyak lebih lambat dari WP atau EC karena alapisan rilis lambat.
Kekurangan:
  • Kebutuhan peralatan aplikasi kalibrasi yang sering.
  • Peralatan aplikasi tidak sama  nyaman untuk dikalibrasi sebagai semprotan peralatan. Partikel yang dilepaskan diukur dengan berat sebagai gantinya dari volume.
  • Aplikasi yang seragam mungkin sulit dengan beberapa perangkat (mis.,roter penyebar).
  • Butiran tidak menempel pada dedaunan  atau permukaan tidak rata lainnya. Untuk alasan ini, produk kontak jarang diformulasikan dengan cara ini.
  • Mungkin perlu dimasukkan  ke dalam tanah atau media tanam.
  • Mungkin perlu kelembaban untuk melepaskan  bahan aktif; mungkin tidak  efektif dalam kondisi kekeringan.
  • Mungkin berbahaya untuk tidak ditargetkan  spesies, terutama unggas air dan burung lain. Ini  arena burung  dapat memakan biji-bijian atau seperti  butiran atau kesalahan mereka untuk “Grit” mereka harus menggiling makanan mereka.
  • Besar; persentase aktif rendah  bahan per satuan volume.
Baca juga :  Cara memilih adjuvan yang benar

Pellets (P, PS atau PL )

Kebanyakan formulasi pelet sangat mirip dengan formulasi granular baik dari kegunaan, keuntungan, dan kerugian. Namun, dalam formulasi pelet, semuanya partikelnya kurang lebih memiliki ukuran, berat dan bentuk yang sama. Pelet diproduksi dengan mencampur bahan aktif dengan bahan pembawa untuk membentuk “bubur” (campuran cairan kental). Campuran ini kemudian dipadatkan di bawah tekanan yang tinggi. Pelet biasanya berbentuk bulat dan panjang kemudian dipotong dengan ukuran yang sama sehingga bentuknya lebih seragam, sehingga penerapannya pun bisa presisi.
Namun, dalam banyak kasus, pelet dibuat untuk perawatan hasil pasca panen misalnya Beberapa fumigan  diformulasikan sebagai pelet dan diberi label yang jelas dan tidak berbau untuk membedakan dengan bahan makanan.

Wettable Powders (WP atau W)

Sebagian besar formulasi WP termasuk agen pembasah dan / atau pendispersi. Biasanya, penggunaannya harus dicampur dengan air untuk disemprotkan atau dioleskan. Beberapa produk, Namun beberapa produk, dapat digunakan kering atau sebagai suspensi cair.
Formulasi WP atau W mengandung 5% sampai 95% bahan aktif — biasanya 50% atau lebih. Formulasi ini tidak larut dalam air, ketika dicampur dengan air, akan membentuk suspensi. pencampuran dengan air akan cepat berlangsung tanpa jeda waktu, untuk menyiapkan larutan semprot, sebaiknya formulasi WP dicampur sedikit air untuk membentuk suspensi, setelah itu dapat digunakan dengan penambahan air untuk pengenceran agar bisa digunakan dalam sprayer.
Formulasi WP atau W efektif untuk sebagian besar masalah hama dan penyakit dan cocok dengan sebagai besar alat semprot yang beredar di petanii. Memiliki aktivitas  residu yang sangat baik dan biasanya tidak membahayakan apabila dilakukan penyemprotan di permukaan tanaman, karena pada aplikasi sebagian besar pestisida akan langsung mengenai sasaran/permukaan tanaman karena air sebagai pencampur akan terserap oleh tanaman atau menguap, sedangkan bahan aktif akan tinggal di permukaan tanaman.
Keuntungan:
  • Mudah dalam penyimpan, pengangkutan, dan pengaplikasian.
  • Lebih aman terhadap tanaman utama dan hewan ternak dibandingkan formulasi berbahan minyak (EC)
  • Tidak bersifat fitotoksik.
  • Lebih sedikit risiko penyerapan melalui kulit dan mata dibandingkan formulasi cair
Kekurangan:
  • Tidak mudah diukur/ditakar; harus ditimbang.
  • Tidak mudah dicampur, karena perlu pengenceran
  • Bahaya terhirup bagi aplikator pada saat membuka kemasan, mengukur dan mencampur.
  • Harus digunakan secara cepat setelah dicampur air agar tidak terjadi penggumpalan, begitupun saat diaplikasikan sebaiknya spayer sering di goyang agar larutan tercampur sempurna.
  • Dapar menyebabkan abrasive ke pompa dan nozel
  • Jika tidak dicampur dengan benar, dapat menyebabkan penyumbatan pada nozel dan selang.
  • Residu terlihat  pada permukaan daun yang disemprot.

Water-Dispersible Granules (WDG) or Dry Flowables (DF)

WDG atau DF adalah Formulasi granular yang dapat terdispersi dalam air atau formulasi bubuk yang dapat dilarutkan. Formulasi WDG dan DF merupakan formulasi yang bebas partikel debu
Olehnya formulasi ini aman pada saat membuka kemasan ataupun mengukur dan mencampur karena bebas debu, selain itu lebih mudah diukur dan lebih bersih dibandingkan formulasi WP.

Baca juga :  Tahukah anda apa itu Adjuvant?

Seperti formulasi WP, formulasi WDG atau DF juga perlu dicampur air pada saat akan diaplikasikan. Butiran yang terkena air akan langsung pecah menjadi bubuk halus, pencampuran dibutuhkan pengadukan agar bisa tercampur sempurna. Formulasi WDG dan DF ini memiliki kelebihan dan kekurangan yang hampir sama dengan formulasi WP, namun memiliki kelebihan karena bebas debu dan partikelnya lebih besar sehingga resiko terhirup pada saat membuka kemasan, menakar dan mencampur lebih sedikit, selain itu formulasi jenis ini juga sangat mudah dikeluarkan dari kemasannya.

Soluble Powders (SP atau WSP)

Formulasi ini berbentuk serbuk yang larut dalam air  terlihat seperti formulasi WP . Namun perbedaannya begitu dicampur dengan air langsung bercampur sempurna dengan air, tanpa perlu pengadukan. Jumlah bahan aktif dalam formulasi SP atau WSP  berkisar antara 15% hingga 95%;
biasanya lebih dari 50%. Formulasi ini memiliki kelebihan dan kekurangan yang hampir sama dengan formulasi WP, kecuali karena bentuknya yang halus sehingga lebih berbahaya terhirup di bandingkan formulasi WP pada saat membuka kemasan, menakar atapun mencampur

Baits (B)

Formulasi umpan aktif yang biasanya dicampur dengan makanan atau zat yang menarik lainnya untuk organisme sasaran. Pengaplikasian dapat ditempatkan di mana hama akan menemukannya misal di jalanan yang biasa di lalui. Formulasi ini ada 2 jenis yaitu padat (blok, butiran, atau pelet), dan bentuk cairan, pasta atau gel.Kandungan bahan aktifnya bisanya sangat rendah biasanya kurang dari 5%. Formulasi ini  digunakan di dalam bangunan  untuk mengendalikan semut, kecoak, lalat, dan serangga lainnya. Di luar rumah, mereka dapat mengendalikan hama vertebrata, seperti  tikus,  mamalia lain, dan burung  serta siput dan beberapa serangga.

 

 
 
 
 
 
 
Keuntungan:
  • Siap digunakan.
  • Seluruh area tidak perlu ditutupi karena hama masuk ke umpan.
  • Mengontrol hama yang masuk dan  keluar dari suatu daerah.
Kekurangan:
  • Berbahaya bagi anak-anak  dan hewan peliharaan.
  • Dapat membunuh hewan peliharaan dan  satwa liar yang tidak ditargetkan.
  • Memerlukan penempatan yang hati-hati dan harus selalu di kontrol.
  • Hama lebih suka tanaman dibandingkan dengan umpan.
  • Hama vertebrata (tikur) yang mati dapat menyebabkan  masalah bau.
  • Jika umpan tidak dibuang setelah pestisida berhenti bekerja, mereka dapat berfungsi sebagai persediaan makanan  hewan lain yang bukan sasaran.
  • Mungkin tidak bekerja maksimal dalam situasi di mana  hama memiliki banyak makanan atau sumber air.

Cek Juga

cara mencairkan blt umkm

Jangan Lupa Mencairkan segera BLT UMKM sebelum batas akhir pencairan

Bantuan usaha produktif untuk UMKM atau BLT UMKM sementara berjalan untuk tahap 3, para pelaku …

herbisida

Agar tidak salah penggunaan, sebaiknya kenali kelompok Herbisida sebelum digunakan

Herbisida sudah menjadi sebuah kebutuhan wajib bagi pertanian modern, kebanyakan petani menyebutnya sebagai racun rumput, …

Mengenal jenis-jenis formulasi cair pestisida

Hampir setiap hari para petani akan berhubungan langsung dengan pestisida, berbagai jenis dan bentuk mulai …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *