fbpx
peluang bisnis kopi Indonesia

Peluang Industri Kopi Di Indonesia, ditengah meningkatnya konsumsi domestik

Indonesia adalah negara penghasil dan pengekspor kopi terbesar ketiga di dunia, setelah Brasil dan Vietnam. Varietas kopi di Indonesia sangat beragam mulai dari varietas Robusta yang tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia hingga kopi Arabika dan kopi luwak yang terkenal. Output kopi nasional telah meningkat selama beberapa dekade terakhir, meskipun tidak secara linier karena panen berfluktuasi, tergantung musim dan cuaca. Dengan konsumsi kopi per kapita yang meningkat dari tahun ke tahun di Indonesia maupun di seluruh dunia, terdapat ruang yang jelas untuk pertumbuhan lebih lanjut, tentunya peningkatan ini membutuhkan investasi untuk mendorong produksi dalam memenuhi kebutuhan pasar. Modal yang dibutuhkan untuk membawa industri kopi Indonesia ke level berikutnya menghadirkan prospek yang menarik bagi investor, sementara budaya kopi yang berkembang di negara ini juga memberikan peluang bagi eksportir asing.

Iklim Tanaman kopi

Iklim tropis Indonesia sangat cocok untuk pertumbuhan ideal untuk tanaman kopi. Budidaya berasal dari zaman kolonial dan dimulai di wilayah barat Jawa, tetapi perkebunan segera menyebar ke Jawa bagian timur dan ke seluruh negeri termasuk Aceh dan Papua. Saat ini, sebagian besar kopi Indonesia berasal dari Sumatera, tetapi Sulawesi dan Kalimantan, Kepulauan Sunda Kecil di Bali, Sumbawa dan Flores serta wilayah paling timur Papua, semuanya berkontribusi pada produksi nasional. Kopi Robusta menghasilkan lebih dari tiga perempat produksi Indonesia; sisanya dari jenis Arabika yang lebih lembut. Banyaknya daerah penghasil kopi di negara ini menghasilkan biji dengan rasa dan khasiat yang berbeda, dan sejumlah kopi Arabika dataran tinggi dari Indonesia diakui oleh para pecinta kopi di seluruh dunia.

Asal Mula kopi Indonesia

Kopi Indonesia dimulai dari ekspor,  sejak Perusahaan Hindia Timur Belanda meluncurkan pengiriman dari Batavia (Jakarta) ke Eropa pada awal abad ke-18, kopi merupakan komoditas ekspor pertama dan terpenting. Perkebunan Indonesia bersaing dengan eksportir dari Afrika tropis dan Amerika Latin untuk mendapatkan pangsa pasar global, yang membuat bisnis rentan terhadap harga dunia dan fluktuasi mata uang. Kopi Indonesia dalam jumlah besar dikirim ke luar negeri, terutama pada tahun-tahun panen raya yang mana produksi jauh melebihi permintaan nasional.

Baca juga :  Geliat kakao yang meredup di tengah permintaan yang tinggi

Ekspor kopi Indonesia naik dari 277.4 ribu ton pada tahun 2018 menjadi 355.8 ribu ton pada 2019, kemudian hingga pertengahan 2020 volumenya naik 10.68% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya menurut data yang dikumpulkan oleh Organisasi Kopi Internasional. Saat ini, tujuan utama kopi Indonesia adalah Jepang, Hongkong, Korea Selatan, Taiwan dan Cina, tetapi Indonesia berada pada posisi yang tepat untuk memanfaatkan permintaan yang meningkat pesat di kawasan ASEAN dan Cina.

Meningkatnya permintaan domestik

Pasar dalam negeri akan memainkan peran yang semakin penting. Saat ini konsumsi kopi dalam negeri mencapai 288 ribu ton atau meningkat 44% dalam rentang waktu 10 tahun. Dibandingkan dengan warga Eropa dan Amerika, orang Indonesia belum menjadi pecinta kopi. Konsumsi per kapita Indonesia sekitar 1,2 kg pada tahun 2019 jauh lebih kecil dibandingkan dengan lebih dari 4 kg di AS, sekitar 7 kg di produsen kopi nomor satu dunia Brazil dan lebih dari 10 kg di berbagai negara Eropa. Tetapi dengan konsumsi per kapita Indonesia yang telah berlipat ganda hanya dalam beberapa tahun, permintaan domestik tampaknya akan berada dalam tren pertumbuhan yang cepat. Ini menempatkan Indonesia berada di jalur untuk menjadi pasar kopi terkemuka. Permintaan lokal didorong oleh perubahan gaya hidup yang menyertai urbanisasi dan pembangunan ekonomi. Konsumsi kafein cenderung meningkat ketika sebagian besar angkatan kerja bekerja di lingkungan kantor.

Kopi instan sangat populer di Indonesia, di mana merek 3-in-1 baru sering memasuki pasar. Kopi instan juga dijual per cangkir di ribuan kafe kelas bawah dan toko sudut, sementara konsumen dengan pendapatan lebih tinggi sangat menyukai kedai kopi. Akibatnya, waralaba asing dan lokal menyebar ke seluruh negeri. Starbucks sendiri telah mengumumkan rencananya untuk membuka sekitar 100 gerai baru di negara itu dalam tiga tahun. Dengan kesadaran akan nutrisi sehat yang terus meningkat, banyak potensi terlihat di pasar untuk produk kopi yang menawarkan manfaat kesehatan tambahan, seperti kopi yang diperkaya dengan ginseng atau kopi asam rendah yang lebih lembut di perut. Orang Indonesia juga menjadi lebih berhati-hati dengan asupan gula mereka yang umumnya tinggi, itulah sebabnya campuran kopi dan krimer dapat meningkatkan pangsa pasar mereka dengan kampanye produk 3-in-1.

Baca juga :  Daftar harga bibit kopi, kakao, karet, tebu, kelapa, pala dan sawit 2021

Peran Petani Sangat Penting

Dengan banyaknya perkebunan kopi besar yang digantikan oleh kelapa sawit dan agribisnis lainnya, petani kecil saat ini berkontribusi lebih dari 90% untuk produksi kopi nasional Indonesia. Lahan mereka seringkali berukuran kurang dari satu hektar, yang menimbulkan tantangan untuk budidaya yang efisien dan menambah berbagai masalah lain yang membatasi daya saing petani Indonesia. Menurut laporan Mei 2013 dari Departemen Pertanian Amerika Serikat, ‘masalah yang sedang berlangsung yang membatasi produksi di tingkat petani termasuk pengetahuan yang terbatas tentang praktik terbaik, penggunaan yang luas dari bahan tanam berkualitas rendah dan tidak bersertifikat pohon sudah tua dan kurang produktif. ‘Faktor-faktor ini, menurut laporan USDA,’ membuat produksi kopi Indonesia sangat rentan terhadap perubahan acak dan / atau pola cuaca buruk. ‘

Perkembangan perkebunan dapat menurunkan biaya produksi dengan memungkinkan pertanian skala besar dan investasi dalam teknik dan peralatan panen modern. Hal ini dapat membantu meningkatkan hasil panen per hektar, yang sangat rendah di Indonesia dibandingkan dengan negara penghasil kopi lainnya. Namun, produsen akan disarankan untuk mempertahankan metode produksi yang diwariskan yang meningkatkan pemasaran mereka. Ini adalah sesuatu yang sangat disadari oleh Asosiasi Kopi Spesialisasi Indonesia ketika menyatakan bahwa ‘teknik pemrosesan tradisional menambah lapisan kerumitan yang tidak ditemukan pada kopi spesialti lainnya.’ Produksi organik bersertifikat juga dapat membantu petani mencapai margin yang lebih tinggi, terutama dalam ekspor segmen premium. Untuk meningkatkan kualitas batang dan meningkatkan produksi biji Arabika bernilai tinggi, pemerintah telah meluncurkan langkah-langkah yang ditujukan untuk mendukung petani lokal, termasuk distribusi benih.

Peluang Industri Hilir

Saat ini sebagian besar kopi Indonesia diekspor sebagai green bean untuk diolah ke luar negeri. Dengan meningkatnya konsumsi lokal, mata rantai yang hilang membuka peluang nyata di bagian industri hilir, seperti pemanggangan, pencampuran, pengemasan, dan pemasaran. Perusahaan pengolahan dalam negeri membutuhkan pasokan yang dapat diandalkan dengan kualitas yang konsisten, itulah sebabnya upaya untuk mendukung petani akan menghasilkan biji kopi sangat bermanfaat di industri juga. Tapi seperti halnya para petani; bisnis pengolahan membutuhkan investasi modal untuk meningkatkan produksi mereka, meningkatkan pendapatan ekspor mereka dan menangkis persaingan dari impor kopi premium.

Baca juga :  Daftar harga bibit kopi, kakao, karet, tebu, kelapa, pala dan sawit 2021

Prospek investasi kopi

Untuk memanfaatkan momentum pertumbuhan saat ini, petani kopi Indonesia perlu meremajakan tanaman yang sudah tua dengan tanaman baru, sementara perusahaan pengolahan harus meningkatkan fasilitasnya dan eksportir harus meningkatkan pemasaran dan pengemasannya. Investasi modal substansial yang diperlukan oleh langkah-langkah ini membuka peluang bagi produsen kopi global dan mendukung perusahaan untuk memasuki pasar. Dalam banyak kasus, usaha patungan dengan perusahaan lokal akan menjadi jalan yang paling sedikit perlawanannya. Selain itu, suntikan modal dari perusahaan ekuitas swasta dapat menjadi pengubah permainan bagi banyak produsen kopi Indonesia karena mereka berusaha untuk menegaskan kehadiran global mereka dan memperkuat pijakan mereka di pasar dalam negeri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *